Kultum Ramadhan Tentang Menghadirkan Niat Serta Keikhlasan
Kultum Ramadhan Tentang Menghadirkan Niat Serta Keikhlasan

Kultum Ramadhan Tentang Menghadirkan Niat Serta Keikhlasan

Kultum Ramadhan Tentang Menghadirkan Niat Serta Keikhlasan – Bulan Ramadhan adalah bulan yang sangat mulia, dan penuh dengan keberkahan. Jika memasuki bulan Ramadhan biasanya kita terbiasa mendengarkan kultum yang disampaikan setelah shalat isya sebelum tarawih. Nah pada kesempatan kali ini Pendidik akan memberikan penjelasan mengenai kultum Ramadhan tentang menghadirkan niat serta keikhlasan. Untuk itu langsung saja yuk kita simak kultum dibawah ini.

Kultum Ramadhan Tentang Menghadirkan Niat Serta Keikhlasan

Muqoddimah

السَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهْ

الْحَمْدُ للهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ الصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى أَشْرَافِ اْلأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِيْنَ وَعَلَى أٰلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ، أَمَّا بَعْدُ

Segala Puji bagi Allah Tuhan seru sekalian ‘alam, Shalawat dan salamnya semoga tetap tercurah ke haribaan Nabi besar Muhammad saw, keluarga dan shahabatnya semua, Aamiin.

Jama’ah yang dirahmati Allah SWT, di dalam setiap perbuatan ataupun urusan baik atau buruknya semua itu tergantung pada niatnya. Maka dari itu pada kesempatan kali ini saya akan menyampaikan tentang keikhlasan serta menghadirkan dalam setiap perbuatan, ucapan dan keadaan yang nyata dan yang samar.

Perintah Menyembah Allah SWT, Menghadirkan Niat dan Ikhlas

Allah SWT berfirman dalam Q.S Al-Bayyinah ayat 5 yang berbunyi:

وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا اللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ حُنَفَاء وَيُقِيمُوا الصَّلَاةَ وَيُؤْتُوا الزَّكَاةَ وَذَلِكَ دِينُ الْقَيِّمَةِ

Artinya: “Dan tidaklah mereka itu diperintahkan melainkan supaya sama menyembah Allah, dengan tulus ikhlas menjalankan agama untuk-Nya semata-mata, berdiri lurus dan menegakkan shalat serta menunaikan zakat dan yang sedemikian itulah agama yang benar.

Allah SWT juga berfirman dalam Q.S  Ali-Imran ayat 29

قُلْ إِن تُخْفُواْ مَا فِي صُدُورِكُمْ أَوْ تُبْدُوهُ يَعْلَمْهُ

Artinya: “Katakanlah – wahai Muhammad, sekalipun engkau semua sembunyikan apa-apa yang ada di dalam hatimu ataupun engkau sekalian tampakkan, pasti diketahui juga oleh Allah.”

عَنْ أَمِيْرِ الْمُؤْمِنِيْنَ أَبِيْ حَفْصٍ عُمَرَ بْنِ الْخَطَابِ بِنْ نُفَيْلٍ بْنِ عَبْدِ الْعُزَّى بْنِ رِيَاحٍ بْنِ قُرْطٍ بْنِ رَزَاحٍ بْنِ عَدِىِّ بْنِ لُؤَىْ اِبْنِ غَالِبٍ الْقُرَشِى الْعَدَوِى‏.‏ رضي الله عنه، قال سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه وسلم يقولُ ” إِنَّمَا اْلأَعْمَالُ بِالنِّيَاتِ , وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى, فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُوْلِهِ فَهِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُوْلِهِ, وَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى دُنْيَا يُصِيْبُهَا وَ اِمْرَأَةٍ يُنْكِحُهَا فَهِجْرَتُهُ إلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ ” (متفق على صحته‏.‏ رواه إماما المحدثين‏:‏ أبو الحسين مسلم بن الحجاج بن مسلم القشيرى النيسابورى رضي الله عنهما في صحيحهما اللذين هما أصح الكتب المصنفة

Dari Amirul mu’minin Abu Hafs yaituUmar bin Al-khaththab bin Nufail bin Abdul ‘Uzza bin Riah bin Abdullah bin Qurth bin Razah bin ‘Adi bin Ka’ab bin Luai bin Ghalib al-Qurasyi al-‘Adawi r.a. berkata: Saya mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda :

“Segala amal itu tergantung niatnya, dan setiap orang hanya mendapatkan sesuai niatnya. Maka barang siapa yang hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya itu kepada Allah dan Rasul-Nya. Barang siapa yang hijrahnya itu Karena kesenangan dunia atau karena seorang wanita yang akan dinikahinya, maka hijrahnya itu kepada apa yang ditujunya” (Muttafaq (disepakati) atas keshahihannya Hadis ini)

Hadits diatas sangat erat kaitannya dengan perkara niat. Rasulullah Saw menyabdakan hadits tersebut karena diantara para sahabat Nabi sewaktu untuk mengikuti berhijrah dari mekkah ke madinah, semata-mata hanya terpikat seorang wanita yakni Ummu Qais. Rasulullah Saw mengetahui maksud orang tersebut kemudian Beliau bersabda sebagaimana sabda diatas.

Karena orang tersebut memperlihatkan sesuatu yang bertentangan dengan maksud yang ada dalam hatinya. Meski itu dibolehkan namun tidak pantas karena saat itu sedang dalam suasana yang sangat genting. Maka ditegurlah  secara terang-terangan oleh Rasulullah Saw.

Bisa dibayangkan orang yang berhijrah hanya dengan tujuan memburu wanita yang ingin dikawin, sedangkan para sahabat Rasulullah Saw bertujuan untuk menghindarkan diri dari amarah kaum kafir serta orang musyrik yang masih tetap berkuasa di Mekkah, hanya untuk kepentingan penyebaran agama dan keluhuran Kalimatullah. Sehingga perilaku dan perbuatan tersebut sangat tidak pantas untuk ditiru karena dari niatnya saja sudah beda dan keliru, sehingga pahala hijrahnya akan kosong.

Kultum Ramadhan Tentang Menghadirkan Niat Serta Keikhlasan
Kultum Ramadhan Tentang Menghadirkan Niat Serta Keikhlasan

Oleh karena itu, marilah kita semua perbaiki niat kita hanya karena Allah SWT semata, terlebih di Bulan Ramadhan ini mari kita luruskan niat kita, agar tidak sia-sia segala perbuatan kita.

Demikian yang dapat disampaikan semoga dapat bermanfaat untuk kita semuaa aamiin.

وَالْعَفْوُ مِنْكُمْ ثُمَّ السَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهْ

Demikianlah ulasan kultum yang berujudul Kultum Ramadhan Tentang Menghadirkan Niat Serta Keikhlasan. Terimakasih 🙂